- S A H A B A T -

Ahad, 15 Mei 2011

Jiwalogy | Chorangue

















Dengan pena ini,
Aku sudah tidak peduli,
Aku terasa disakiti,
Jasadku kau miliki.

Bersama ayat ini,
Aku menghukummu,
Dengan kata maki.
Makian dan caci.

Dengan ayat ini,
Aku merantaimu,
Agar kau tak bisa berlari,
Mengejar citra mimpi.

Dan bila pena ini,
Bewarna pekat dan likat,
Dakwatnya seakan menyala,
Amarah diri, tak terkawal lagi.

 _____________________

Oh celaka,
Pena dan ayat ini,
kau harus pergi,
Dan kau harus mati,
Dari kesan darah yang merah,
Akhirnya marah ini bernokhtah.



Notha : Bila benci menguasai diri, Bencilah untuk membenci.

10 ulasan:

Pijahh' de-Arr berkata...

ha..??

awat nih mahmed?

Bella Bell berkata...

waaaa...macam marah je ni...sebab ada perkataan benci2 tu..heheh!!~

ok3..saya study..saja nak jenguk blog awak..^__^v

chill la ea :)

ghost writer berkata...

kau curahkan kemarahan dan kebencian kau pada tulisan...itu lebih baik.

harap ada kelegaan dari amarah yang menyala.

Mehmed - berkata...

ops maaf, ini cuma gimik pilihanraya Ahaks! Benci sudah lama pergi..

HAJAR hasan berkata...

err.. bro! jgn ikutkn emosi. sabar lah ye. errkkk!!!

pssttt: a'ah nk sambung blaja. sbb tu, blog akan terabai. jauh woo~ penang mali. wee~ :)

Mehmed - berkata...

yang last tu memang ayat sabar, sebab tu ada nokhtah he heh..

bagus2..penang? boleh la kau melantak nasi kandar hari..blaja baik2 no..AhakS!

asuhara sue berkata...

tiba2 aku teringat lagu Ku Tak Peduli pulak......

Mehmed - berkata...

aku pun tiba2 tak teringat apa2..Ahaks!

Siti Mashitah Saidin berkata...

kata2 penuh makna

Mehmed - berkata...

kata-kata yang dibuat-buat..Ahaks!