- S A H A B A T -

Rabu, 27 Julai 2011

Proses | Lampau

Kau telah mencintai dia lebih dari segala. Kau telah larut dalam cintanya. Terlanjur sudah. Sehingga hati sudah mula lupa mana datangnya rasa itu. Siapa yang telah memberinya padamu? Kau hanyut membelai jiwa.


Akal memikirkan nya. Hati bermain kata curiga. Berbisik-bisik. Kerana api itu mahu kau terus lalai dengan permainan cinta. Benar, cinta pada manusia. Totalnya kau berubah. Terlalu pantas. Kau yang dulu hilang, lenyap dimakan pemanah cinta.


Mari. Ayuh diubati sebelum semuanya mati. Dibangkit pula tiada erti. Celaka lagi. Itu yang kau nikmati. Lelah berendam rasa. Alpa menujah sifat manusia. Ya,itu kau yang baru. Pulanglah sederhana. Cinta tak harus terlampau. Kau manusia pelampau.





Notha: Maaf, ini bukan blog jiwang. Ahaks!

13 ulasan:

Nurarnida Sabrina berkata...

manusia pelampau yang hidupnya berpaksikan cinta manusiawi sahaja. RIndu pada kekasih hati melebihi rindu padaNYa.

pemuzik jalanan berkata...

Aku tak suka cinta.

ghost writer berkata...

bangkit dalam dunia baru.menyederhanakan yang sederhana.

asuhara sue berkata...

'Maaf, ini bukan blog jiwang. Ahaks!'
- kau memang jiwang med!hahhahaha mengaku saja sebelah lagi sisi kau!

delarocha berkata...

cinta dari hati adalah nafsu

adanaberkat berkata...

cinta kerana nafsu kau tentu lesu,cinta pada yang SATU tentu wanita dan Pm setuju,Cinta pada Tuhanmu sudah tentu kau,aku, semua kan bertemu bila urat nafas tak bertemu SeTUJU?! Selamatkan puasa mu..med!nak kuih raya mana nombornya?!

Miscellaneous Smiles berkata...

ahaks, paksu aku rasa kau mmg jiwang lah

=D

Abu Huzaifah berkata...

errr bermadah.. :) nice

ghost writer berkata...

kirim alamat kamu di email aku.

biskut.assassin@gmail.com

cik ciput berkata...

cinta itu sakit tahu? bila kau kecewa..

ghost writer berkata...

kau kena pilih buku yang mana satu ok..bagitau kau kat email.

alexa yussida berkata...

nasib baik ade notha kt bwh tuh...dah fikir ni belog jiwang dah td..kehkeh

~Cahaya Hati~ berkata...

cinta pada manusia perlukan batasnya... agar tidak melebihi cinta Ilahi~