- S A H A B A T -

Khamis, 10 November 2011

Proses | Klimak

Ini tanah air kita. Tanah tumpahnya darah. Sekarang, anasir apa pula yang mahu kau bawa. Hak asasi? Pilihan siapa? pilihan dari muntahan gelojok hati kau yang songsang? Maaf, aku tidak pernah salahkan kau. Tetapi dengan cara apa yang kau fikir, yang kau amal itu tidak membantu tanah ini menjadi subur. Barat?


Betul, kau terlalu barat dari sebahagian manusia barat. Kau bangga? Tetapi kau juga ada anutan seperti sebahagian manusia barat itu. Kecuali, agamamu itu hanya tinggal nama. Tiada agama seperti tiada panduan. Untuk apa hidup, kalau kau tidak berpanduan. Kau mahu bebas?


Kau puaskah dengan kebebasan mengikut caramu yang amat aneh itu? Sekali lagi aku ulang, aku tidak pernah salahkan cara logik akalmu berfikir. Tetapi caramu itu tidak membantu tanah ini menjadi subur. Pulanglah, pulang pada fitrahmu. Hijrah, Tuhan pasti tersenyum.










Notha: Aku minta maaf jika kau tersinggung, aku ulang lagi. Ahaks!

7 ulasan:

cik ciput berkata...

Tak usah minta maaf mehmed..mereka yang seharusnya memohon maaf dari tuhan..

delarocha berkata...

klimaks aku baca entry ni... ahaksss

hanaahmad berkata...

songsang ada di mana-mana. ke mana saja kau halau pergi, masih belum mampu menghapus semuanya.

ghost writer berkata...

kau dah baca buku koleksi certot Amir Muhammad,Rojak?

aimie amalina berkata...

kembali kepada fitrah
ya aku suka!=]

keri ikhwan berkata...

jasdnya bebas. jiwa masih dlm belenggu. Fitrah terpinggir. Nafsu jadi Tuhan

Mehmed - berkata...

maaf,ruangan ini aku tak mampu nak komen..harap maklum! hehehe..